Produk Tas ( contoh )

0 komentar

hadir memberikan kemudahan untuk anda yang ingin memiliki tas kerajinan tangan, Batik dan souvenir dari jogjakarta, Produk yang kami tawarkan asli memiliki nilai seni tinggi.

Demi kemudahan kami untuk pelangan kami, kami memberikan pilihan untuk anda yang ingin membeli produk kami. anda bisa membeli seceran minimal 3 item untuk produk Tas atau 1 item untuk produk Batik atau anda juga bisa membeli dalam partai besar di mana anda akan mendapatkan harga khusus, atau harga grosir

Demi menjaga komitmen kami untuk memberikan produk yang terbaik untuk anda, maka kami tetap menomorsatukan kualitas produk kami, jadi tunggu apa lagi BELANJA sekarang sebelum kehabisan

Jual Tas Wanita ( contoh )

0 komentar

Di sini kami menyediakan berbagai macam model tas wanita. Tas dengan berbagai macam kualitas , dari berbagai perancang terkenal di dunia, mulai replica tas kualitas super sampai dengan tas KW dengan harga yang terjangkau. Berbagai model tas kami tawarkan disini, dari tas untuk kerja hingga tas untuk santai, atau keduanya.

Yang menarik lagi, Tresbelle.biz selalu update Tas model terbaru dan terkini. tresbelle.biz juga menyediakan dompet replica dari perancang terkenal dunia. Tersedia berbagai ukuran dan warna dan dapatkan discount khusus , please contact us untuk lebih detailnya.

Selamat berbelanja..

Kisah Pengusaha Tas Sukses ( contoh )

0 komentar

Bercita-cita menjadi seorang pengusaha sukses dan memiliki banyak harta yang melimpah tentunya menjadi keinginan setiap orang. Tidak mustahil, itu semua tentu saja bisa menjadi kenyataan asalkan dibarengi dengan usaha dan do'a. sebagai contoh kita lihat para pengusaha lokal yang sukses merintis perusahaannya dari 0 (nol), perusahaan yang mereka miliki sekarang ini bukanlah warisan dari dari orangtuanya, tetapi murni hasil dari kerja keras dirinya sendiri. Mungkin sepenggal kisah pengusaha tas asal Bandung yang satu ini bisa menginspirasi Anda untuk menjadi seorang entrepreuneur yang sukses. yuk, langsung saja kita simak penggalan kisahnya.

Rony Lukito, pengusaha tas terbesar di Indonesia ini dulunya adalah seorang anak dari keluarga yang memperihatinkan. Orangtuanya bukanlah dari kaum berada. Dimasa remajanya Rony yang tinggal di Bandung adalah sosok pemuda yang rajin dan tekun, dia bukan seorang lulusan perguruan tinggi negeri atau pun perguaruan tinggi swasta terfavorit. Melainkan dia hanyalah seorang lulusan STM (Sekolah Teknologi Menengah), meskipun sebenarnya dia sangat ingin sekali melanjutkan study-nya di salah satu perguruan tingggi swasta terfavorit di Bandung. Namun keinginannya itu tidak menjadi kenyataan karena harus terbentur masalah keuangan.

Semenjak bersekolah di STM Rony sudah terbiasa berjualan susu yang dibungkus dengan plastik-plastik kecil, diikat dengan karet, kemudian susu tersebut ia jual kerumah-rumah tetangganya dengan menggunakan sepeda motor miliknya. Masa remaja Rony di Bandung dilewati dengan penuh kesederhanaan yang jauh dari kehidupan serba ada apalagi yang disebut kehidupan glamour. Sesuatu yang tidak berlebihan jika banyak orang yang mengatakan bahwa keberhasilan itu memang akan selalu berpihak kepada orang-orang yang mau bekerja keras dan sungguh-sungguh ingin merubah nasibnya. Demikian pula Rony yang sejak remaja biasa bekerja, kini ia berhasil menjadi pengusaha sukses di bisnis tas berkat serangkaian usaha dan kerja kerasnya. Tidak salah memang jika Rony dikatakan sebagai seorang pengusaha tas terbesar di Indonesia.

Itu memang bukan kalimat yang berlebihan, lihat saja produk yang di hasilkan dari perusahaan Rony, B&B Incorporations (B&B Inc.) merajai pasar tas yang ada di Indonesia. Para pengunjung taktiku tentu kenal dengan merek-merek tas yang sudah populer ini, seperti: Eiger, Export, Neosack, Bodypack, Nordwand, Morphosa, World Series, Extrem, Vertic, Domus Danica, Broklyn dll. Mungkin merek tersebut dikalangan anak sekolah dan kuliahan sudah tidak asing lagi, yang memang produk-produk hasil perusahaan Rony sengaja di targetkan untuk kalangan pelajar.

Semua merek tas tersebut di distribusikan secara nasional, sehingga wajar bila merek dagangnya sudah sangat terkenal. Produk Rony juga tersedia di berbagai outlet modern seperti Toserba Ramayana, Matahari Departemen Store, Robinson, dan berbagai hypermart seperti Carrefour, hingga jaringan toko-toko buku seperti Gramedia, dan Gunung Agung belum lagi toko-toko dan grosir tradisional lainnya.

hmmm... luar biasa bukan ?. Bagaimana, apakah Anda sudah tertarik untuk menjadi seorang entrepreuneur? :) Perusahaan Rony murni dari hasil kerja kerasnya sendiri, bukanlah warisan dari orangtuanya.

Pengusaha Tas dari Kain Percak ( contoh )

1 komentar

Tas kain, punya pelanggan tersendiri, menjadi kaya berkat kain bekas/perca

KabarIndonesia - Beberapa waktu lalu orang akan menganggap kain dari sisa sisa pabrik konveksi ( Perca ) adalah limbah atau sampah yang mesti dibuang . Ternyata di Jawa Tengah,atau tepatnya di desa Kuwel Polanharjo suatu daerah pinggiran di wilayah Kabupaten Klaten, Jawa Tengah, kain perca telah berhasil didayagunakan sehingga bisa menghasilkan kekayaan yang tidak sedikit buat orang yang melakukannya.

Adalah Ny.H.Hasyim As’ary/Ibu Umi Kulsum, warga Klaten, Jawa Tengah, yang sejak 1990 telah menekuni bisnis kain perca ini. Potongan kain kecil-kecil itu mereka bikin menjadi tas cantik atau dompet yang bernilai puluhan ribu rupiah. Kini setiap bulan Ibu Umi bisa memproduksi antara 200 – 300 per model. Pasar mereka, sebagaimana diungkapkan sudah meliputi Jogya, Bali, Bandung, Jakarta, lampung hingga Medan dan Pontianak Ketika mengawali bisnis ini mereka tidak perlu membeli kain perca. Para pengusaha konveksi itu malah senang karena ada yang mau "membuangkan" limbah yang mengotori tempat usahanya. Namun belakangan ketika mereka tahu kain perca itu menghasilkan duit yang tidak sedikit, para pengusaha konveksi itu lalu menetapkan harga Rp 500 per kilogram untuk kain percanya.Kain bekas dari sisa konveksi ini kebetulan banyak yang bermotif batik

Untuk menjalankan usahanya Ibu Umi memiliki lebih dari 25 mesin jahit di bengkelnya dan beberapa lagi yang dikerjakan para buruhnya dirumah masing masing. Namun menurutnya mesin jahit di bengkelnya itu hanya untuk mereka yang belajar menjahit saja. Setelah pintar menjahit, mereka diminta menjahit di rumahnya sendiri. Untuk itu, pada tahun 1993 Ibu Umi pernah memborong hampir 100 mesin jahit untuk penduduk desa di sekitar tempat tinggalnya. Pendekatan semacam ini ternyata lebih disukai para pekerjanya, karena para pekerja itu bisa menjahit sambil mengurusi urusan rumah tangganya masing-masing. Dengan cara itu pula Ibu Umi kini memiliki ratusan tenaga penjahit yang setiap saat siap menerima order dari dia bila permintaan pasar melonjak. Tas Kain bikinan ibu umi ini banyak dijual di pasar pasar seperti pasar klewer Solo, Jogya. Jakarta dan bahkan sudah melang-lang jauh sampai Pulau Sumatra dan Kalimantan.

Untuk keperluan bahan baku, Ibu Umi tidak hanya mengandalkan kain perca dari Solo ataupun daerah sekitarnaya, namun Ia bahkan mencarinya sampai Jakarta dan Bandung. Begitulah, berkat kreativitas mereka, kain perca yang tidak berharga itu bisa disulap menjadi barang yang mempunya nilai tinggi.

Walau produsen tas terus bermunculan dan persaingan kian ketat, Ibu Umi tetap bertahan dengan cara usahanya. Ia membuat tas-tas yang biasa dipakai perempuan dalam beraktivitas sehari-hari. Semua tas berbahan Kain perca atau kain bekas buatannya kebanyakan bermotifkan batik, karena motif itulah yang memang paling disukai orang, katanya. Ia dibantu beberapa orang pekerja.

Menurut Ibu Umi, daerah produsen tas di Tanah Air adalah Sidoarjo, Jawa Timur,Jogyakarta dan Tajur, Bogor. Kini daerah lainpun telah banyak yang juga memroduksi tas. Harga tas dari sentra industri tas tersebut saling bersaing, bahkan ada pengusaha yang sering banting harga demi mendapatkan pelanggan, walau secara kualitas produk mereka tidak terlalu baik..

Melihat persaingan yang demikian ketat dalam situasi ekonomi seperti sekarang ini, Ibu Umi seolah tak terpengaruh. Ia yakin, meskipun tas buatannya hanya berbahan baku kain perca tapi punya pangsa pasar tersendiri. Apalagi secara kualitas tak kalah jauh dari tas tas yang bermerek. Alasan Ibu Umi kiranya tak sulit dipahami. Tas buatannya memang cukup elegan, rapi, halus, dan tampak dikerjakan dengan penuh kecermatan. Desainnya pun tidak “ramai”, nyaris sederhana tapi tentu saja tak ketinggalan model model terbaru. Memang, jika dibanding tas-tas bermerek yang terbuat dari kulit seperti Gucci yang harganya jutaan bahkan puluhan juta, maka tas buatan Ibu Umi masih termasuk produk kelas menengah ke bawah.

Ibu Umi juga punya pelanggan khusus. Menurutnya, orang yang pernah beli tas buatannya, beberapa tahun kemudian bisa balik lagi. Ia mengakui, promosi adalah kelemahannya. “Promosi malah lebih banyak dilakukan dari mulut ke mulut, terutama pembeli,” akunya.
Soal desain, mengaku suka meniru niru gambar di majalah majalah atau bahkan Ia sering memperhatikan anak anak muda yang Ia lihat di sekitarnya. Diam-diam, Ibu Umi suka mengamati tas-tas pengunjung yang kebetulan Ia temui di suatu tempat.

Yang menarik cepat-cepat dia buatkan sketsanya untuk dijadikan contoh tas yang akan dibuatnya, kadang ada variasi di sana-sini. Kalau pesanan, kadang pembeli membawa desain sendiri. Pembeli lokal, katanya, justru lebih kritis, terutama mereka yang suka belanja ke luar negeri. “Itu ‘kan desainnya perancang ini, itu, atau yang lainnya,” demikian Ibu Umi menirukan mereka. Tapi toh mereka juga minta desain seperti buatan produk terkenal itu. Yang cukup eksklusif, meskipun bukan tergolong tas mewah, Ibu Umi tak pernah membuat tas dengan desain yang sama dalam jumlah besar. Hanya beberapa biji, itu pun lain warna.

Jika melihat tas-tas perempuan dengan bahan kulit Ibu Umi tetap tidak gusar, Ia tidak mau bersaing dengan produk tas-tas yang mendominir pasar, juga dengan tren yang selalu tampak up to date. “Kalau saya ikut bersaing malah hancur,” alasannya. Dia tak bisa membuat harga mahal karena takut ditinggalkan pelangganya.Walaupun proses pengerjaanya tak begitu lama, kadang tingkat kesulitannya cukup tinggi dan dalam seminggu ia hanya memroduksi 200 - 300 buah tas per model.

Membuka usaha kerajinan Tas dari bahan kain bekas bagi Ibu Umi adalah sebuah usaha banting setir karena usaha kerajinan Tanduk yang sebelumnya Ia geluti kesulitan untuk mendapatkan barang bakunya . Dulu di kampung kita ini terkenal dengan kerajinan tanduk,hampir setiap rumah bekerja membuat kerajinan yang bahan bakunya dari tanduk sapi ataupun kerbau,selorohnya sambil memperlihatkan beberapa barang dari hasil kerajinan tanduk yang masih Ia simpan. Ada sendok,burung garuda, sisir,gelang, tempat cincin, buah catur dan lain lain. Karena kesulitan atau mungkin kehabisan barang baku (tanduk ), Ia pun belajar membuat tas pada temannya selama setahun. Akhirnya ia memiliki pelanggan sendiri. Selain memroduksi aneka tas, Ibu Umi juga membuat kipas dan Souvenir untuk pernikahan.

Tentang Tas ( contoh )

0 komentar

"Diagonal drawstring bag ini memiliki ukuran yang relatif kecil, ya hanya cukup untuk membawa satu mobilephone, satu parfum, dan satu dompet uang recehan.
Yang menarik dari tas rajutan ini adalah motifnya yang diagonal, tampak tidak seperti motif rajutan biasa."
"Membuat grocery bag 'kubik' ini memang agak sedikit rumit jiga dibandingkan dengan membuat diagonal drawstring bag. kerumitan terjadi saat membuat gagang tas karena ada beberapa bagian yang harus ditutup terlebih dahulu kemudian dibuat kembali tusuk awalan (cast on). Selain itu juga karena motif warna yang digabungkan dengan motif tusukan. Hasilnya tak kalah menarik dari tas lainnya"
"yang paling saya suka saat membuat tote bag adalah menggunting bagian tengah tas tersebut agar terlihat rapih dan agar tak terlihat sambungannya. Sehingga beberapa orang yang melihatnya akan merasa bingung dan bertanya-tanya, Bagaimana cara mengawalinya?"
" Model tas yang sederhana dan sangat mudah untuk dibuat, pemilihan jenis benang dan pemberian beberapa asesoris akan membuat tas ini semakin cantik'

Pengikut